.

Rabu, 08 Desember 2010

- polip House -




 .. Bangunan ini hidup di era 80an dengan wajah bangunan art deco sederhana dengan bentuk-bentuk dasar dalam baluran garis dan kotak. Fungsi sebelumnya variatif sesuai dengan hobby para owner yg mengontraknya. Entahlah, di otak saya saat melihat bangunan ini hanya kosong dan tak bernafas -- sama dengan semua bangunan tua yg ada di Bandung dan tak terpelihara :( padahal mimpi ada yg mau ngasih rumah seperti ini ke saya heheeh.. ngarep!) . jln. sunda tergolong panas nan kering saat itu, y biasalah pemerintah selalu mengadakan izin2 dadakan bagi tukang gali untuk ngebongkar pedestrian agar bisa nanem saluran listrik, benerin saluran air, hingga pasang signage, dan seperti biasanya lagi para kontraktor yg ganteng2 ini selalu bisa mengakali pedestrian agar kelihatan ciamik lagi!! (yg ada ancur, pola bata pedestrian yg ilang 2 - 3 biji di bawa pulang ama tukang kali hahahha.. y gt lah pekerjaan borongan tapi suka-suka eik :( sedih y..)




siang itu pukul 12.00 wib cukup terik + perempatan yg hidup 24 jam, efek polutan menyebar bak' bibit serbuk laler'(lalat jo) yg nemplak nemplok di mana-mana.. sulit rasanya memiliki oksigen yg sehat dan berkualitas, huiks! mau jadi apa penghuni yg tinggal disini.. udalah pada cuek2xan + elo-elo gue-gue hahhaha... ide desain ini sebenarnya sok - sokan aja biar go greenpeak (skipword hahaha..) 

 nah lho? FROM WHERE WE START??? kulaitas oksigen, lumut , dan kelembapan air adalah bayangan saya yg muncul untuk melawan arogansi site yang sok asik ini.  Jika kita mampu melihat lumut di rumah kita berarti kualitas Oksigen di sekitar kita cukup baik, higga menyebabkan kelembapan air menepel pada bangunan, lalu komunitas hijau pun nonggol...  y paling tidak lumut menghasilkan 0,005% oksigen untuk sekitar kita, nah kalo kita tambah lagi dengan tanaman cabe, kacang2an, tumbuhan merambat-rambat kebawah (jenggot wanna be!) + bunga2x kece' dan keci' gt kan malah jadi gede persentase oksigennya... aha?apalagi yang ada di otak gw hahah.. sikat bleh! :D

rangkanya dari plat siku L yg bekas aj, dan seadanya beli di pasar maling atau di pasar gelap di pelabuhan, trus kita sambung-sambung hahahha :) ide liarnya itu, tapi juga ujung2nya kalo gak ada duit kita beli bambu aja yuuuk :D hahhah .. y gt deh kalo berhadapan ama klien yg terbata2 untuk share profit.. Hmm.. tatakan untuk potnya gimana kalo kita pake seng/genteng bekas disusun dan direpetisi hingga ujung atap.. lama2 kata orang2 pinter AW WINDOW FARMING KW - 2 hahahha.. waelah! yg penting kualitas oksigen rumah uda ngebantu si lumut tadi yg telah berjuang cukup hedon seharian penuh! :D.. untuk nyiramnya tinggal nyalain keran,..

inpeksi utilitas airnya, kita bikin pipa air 1 inchi yg mengitari setiap rangka di tiap ringkatannya + saat melewati pot tanaman kita bolongan segede lubang paku, jadi air ngucur kaya air mancur kecil dari atas hingga bawah, ya kaya hujan buatan imut2 gt deh.... jadi semua kebagian kan air buatannya, y kalo huja nkita buat saluran dadakan di bawah pot dan kita alirin ke saringan baru ke sumur resapan di samping rumah.. Hmmm idenya semakin sok asik! tapi itulah " liar belum tentu gak mungkin .. toh?? hahahha :D "

ilmu lumut beraksi!
gretaaaa...!

regards,
ge.



0 komentar: